ANALISIS DAYA SAING EKSPOR BIJI KAKAO INDONESIA KE MALAYSIA

Doni Sahat Tua Manalu

Abstrak


Indonesia merupakan penghasil kakao terbesar ketiga di dunia. Sebagian besar kakao dijual dengan ekspor. Maka pemerintah menerapkan peraturan yang membatasi ekspor kakao. Menurunnya ekspor kakao mengakibatkan turunnya produksi kakao. Maka diperlukan analisis tentang daya saing perdagangan kakao. Tujuan tulisan ini adalah menganalisis daya saing ekspor biji kakao (kode HS 18010) Indonesia ke pasar Malaysia serta menganalisis kebijakan perdagangan kakao Indonesia. Metode penelitian yang dilakukan menggunakan data sekunder dengan jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif dan diperoleh dari Direktorat Jenderal Perkebunan, Badan Pusat Statistik, International Trade Statistics Database (UN Comtrade) serta penelitian-penelitian terdahulu yang dianalisis dengan menggunakan Revealed Comparative Advantage (RCA). Hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa nilai rata-rata RCA biji kakao Indonesia ke Malaysia dari tahun 1991 – 2017 adalah sebesar 22, artinya Indonesia memiliki keunggulan komparatif yang relaitf tinggi. Namun, pada periode 2011 – 2017, nilai RCA cenderung menurun karena tidak banyaknya pengolahan kakao di Indonesia sehingga komoditas yang di ekspor hanya mengandalkan hasil primer berupa biji kakao. Nilai ekspor biji kakao sebagai bahan mentah menjadi faktor yang memengaruhi nilai ekspor yang rendah karena produk tidak diolah sehingga tidak memiliki nilai yang lebih tinggi. Daya saing ekspor biji kakao Indonesia di pasar internasional dengan negara tujuan Malaysia secara keseluruhan masih memiliki keunggulan komparatif karena biayanya yang rendah dibandingkan negara lain sehingga Indonesia mampu bersaing.

Teks Lengkap:

PDF

Referensi


Arsyad, M., Sinaga, B., & Yusuf, S. (2011). Analisis Dampak Kebijakan Pajak Ekspor dan Subsidi Harga Pupuk Terhadap Produksi dan Ekspor Kakao Indonesia Pasca Putaran Uruguay. Jurnal Sosial Ekonomi Pertanian, 8(1). Badan Pusat Statistik. (2018). Badan Pusat Statistik. Retrieved from

https://www.bps.go.id/subject/54/perkebunan.html Direktorat Jenderal Perkebunan. (2015). Retrieved from

http://ditjenbun.pertanian.go.id/tinymcpuk/gambar/file/statistik/2016 /Kakao %202014-2016.pdf Elfiana. 2014. Kebijakan Pajak Ekspor Terhadap Perkembangan Ekspor Kakao Di Indonesia. Lentera, 14(10). Goenadi, DH., JB Baon, S Abdullah, Herman dan A. Purwoto. 2007. Prospek dan

arah pengembangan agribisnis kakao. Edisi Kedua. Jakarta: Badan Litbang

Pertanian.

Lubis, A., & Nuryanti, S. 2018. Analisis Dampak ACFTA dan Kebijakan

Perdagangan Kakao di Pasar Domestik dan China. Retrieved from

http://ejurnal.litbang.pertanian.go.id/index.php/akp/article/view/419 1/3534 Shandri, D. 2017. Kebijakan Pemerintah Indonesia Menetapkan Harga Patokan Ekspor Produk Kakao Dari Indonesia ke Tiongkok Tahun 2012-2015. Jom Fisip, 4(2). Syadullah, M. (2012). Dampak Kebijakan Bea Keluar Terhadap Ekspor Dan

Industri Pengolahan Kakao. Litbang Perdagangan, 6(1). Suryana, Anggita & Fariyanti, Anna & Rifin, Amzul. (2015). Daya Saing Kakao

Indonesia di Pasar Internasional. Jurnal Manajemen dan Agribisnis.


Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


ISSN : 2622-1896

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS, UNIVERSITAS GARUT

Jln. Raya Samarang No. 52A Hampor- Tarogong Garut,Jawa Barat 44151

(0262) 544-214

Email : jurnal.mahatani@gmail.com