SCREENING GALUR TETUA JAGUNG (Zea mays L.) MUTAN GENERASI M4 BERDASARKAN ANALISIS TOPCROSS DI ARJASARI, JAWA BARAT

Jajang Supriatna, Dedi Riswandi

Abstrak


Informasi mengenai nilai Daya Gabung Umum (DGU) dan High-Parent Heterosis (HPH) diperlukan dalam kegiatan seleksi untuk menentukan sumber genetik potensial dalam pengembangan kultivar unggul baru. Topcross merupakan salah satu metode yang efektif digunakan karena mampu mengestimasi nilai DGU serta data hasil pengamatan tetua beserta progeninya dapat digunakan untuk mengestimasi nilai HPH. Tujuan penelitian ini yaitu untuk mendapatkan galur inbred superior berdasarkan nilai DGU dan HPH pada beberapa karakter komponen hasil. Penelitian telah dilaksanakan di Kecamatan Arjasari, Jawa Barat pada bulan Maret-Juli 2013. Materi genetik yang diteliti terdiri dari 46 galur M4DR yang diuji berdasarkan metode topcross dengan menyertakan DR8 sebagai tetua tester. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat 12 galur yang memiliki nilai DGU tinggi. Terseleksi 7 pasangan persilangan berdasarkan nilai HPH. Galur M4DR 4.8.8 dan M4DR 18.4.1 memiliki nilai daya gabung yang tinggi pada beberapa karakter komponen hasil sehingga berpotensi untuk dikembangkan sebagai tetua dalam perakitan kultivar jagung berdaya hasil tinggi.

Kata Kunci : jagung, galur inbred, topcross, komponen hasil

Teks Lengkap:

DOWNLOAD PDF

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.